IbadahRamadhan

Doa Buka Puasa

Pertanyaan:

Mengenai doa buka puasa yang berbunyi:

ذهب الظمأُ وابتلتِ العروقُ وثَبَت الأجرُ إن شاء اللهُ

“Semoga haus lenyap, urat-urat segar dan tetap berpahala, insya Allah”.

Ada seorang ulama di NTB yang tidak membenarkan doa tersebut dibaca sesudah berbuka puasa. Alasannya, walaupun secara tekstual doa tersebut menunjukkan telah berbuka, tetapi harus dibaca sebelum berbuka. Sehubungan dengan hal itu, saya mohon penjelasan dari al-Qur’an atau hadits yang menunjukkan kondisi/situasi turunnya doa berbuka puasa tersebut, apakah Rasul saw memang berbuka dahulu baru berdoa atau bagaimana? (Supriyadi, NBM. 576.356, Praya, Loteng, NTB).

Jawaban:

Dengan sangat menyesal Tim Pengasuh Fatwa Agama belum menemukan situasi/kondisi turunnya (asbabul wurud) doa berbuka tersebut. Hanya saja disebutkan dalam kitab Al-Fiqh ‘Ala al-Madzahib al-Arba’ah juz III bab Ma yustahabbu li ash-shaim, karangan ‘Abdurrahman al-Jaziri bahwa doa tersebut dibaca ketika usai berbuka. Dalam buku Himpunan Putusan Tarjih (HPT) pada kitab Shiyam bab Sahur dan Berbuka disebutkan juga bahwa doa tersebut dibaca sesudah melaksanakan buka.

Dalam kitab-kitab fiqh yang lain tidak secara eksplisit disebutkan apakah dibaca sesudah atau sebelum berbuka. Sekalipun demikian, kalau menilik hakikat doa adalah permohonan dan harapan maka tidak ada salahnya kalau doa tersebut dibaca sebelum berbuka walaupun pernyataannya menggunakan kata kerja bentuk lampau. Karena dalam berbagai penafsiran, kata kerja lampau tidak mutlak diartikan telah. Sekalipun belum ditemukan petunjuk yang jelas apakah Nabi saw membaca doa tersebut sebelum atau sesudah berbuka, ada kemungkinan perbedaan pendapat itu muncul karena berbeda dalam menafsirkan/memahami kata kerja lampau yang dikandung oleh doa tersebut.

Baca juga:  Status Zakat Fitrah yang Dibagikan Setelah Pelaksanaan Shalat Id

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button